Home sosial Rekor Paling Buruk, 20,5 Juta Warga AS Pengangguran Akibat dari COVID-19
sosial

Rekor Paling Buruk, 20,5 Juta Warga AS Pengangguran Akibat dari COVID-19

20,5 Juta Warga AS Jadi Pengangguran

Rekor Paling Buruk – Tingkat pengangguran akibat dari karantina wilayah di Amerika Serikat memuncak sampai ke angka tertinggi sejak Depresi Besar, krisis ekonomi terparah dalam sejarah AS pada 1930.

Pada dua hari yang lalu angka pemerintah AS menunjukkan rekor 20,5 juta orang Amerika Serikat kehilangan pekerjaannya pada April 2020.

Baca juga : Chef Norman Kreasikan Golda Coffe jadi Beragam Menu Buka Puasa

Data dari Biro Statistik Tenaga Kerja AS (BLS) juga menunjukkan tingkat pengangguran meroket ke 14,7 persen bulan lalu atau yang tertinggi sejak Depresi Besar di AS pada 1930, demikian seperti dilansir dari laman Aljazeera, Sabtu (9/5).

Data-data itu lebih jauh menegaskan ekonomi AS berada dalam pergolakan resesi yang tajam. Tetapi dalam kenyataan di lapangan angka-angka itu kemungkinan mengecilkan skala kerusakan sebenarnya.

“Meskipun tingkat pengangguran hanya naik menjadi 14,7 persen, sedikit di bawah ekspektasi, itu terutama karena BLS masih mengalami masalah dengan kesalahan klasifikasi pekerja yang absen yang seharusnya dicatat sebagai PHK sementara,” tulis kepala ekonom Ekonomi AS Paul Ashworth dalam sebuah catatan untuk klien.

“Tanpa distorsi itu, tingkat pengangguran akan mendekati 20 persen bulan lalu.”

Meski bersejarah, data itu tidak mengejutkan. Sekitar 33.5 juta orang Amerika mengajukan tunjangan pengangguran dalam tujuh pekan yang berakhir pada 2 Mei 2020. Hal tersebut memberikan gambaran awal kerusakan bulan akibat dari pandemi di AS.

Tetapi angka-angka bulan April memang memberikan rincian lebih lanjut tentang pekerja mana dan sektor ekonomi mana yang paling terpukul oleh kebijakan lockdown dan stay-at-home virus corona.

Dipecah berdasarkan ras dan jenis kelamin, tingkat pengangguran mencapai 13 persen untuk pria dewasa dan 15,5 persen untuk wanita dewasa; 14,2 persen untuk kulit putih, 16,7 persen untuk orang kulit hitam, 14,5 persen untuk orang Asia dan 18,9 persen untuk orang Hispanik.

Semua kelompok ini, kecuali orang kulit hitam, membukukan rekor tingkat pengangguran yang tinggi.

Setiap sektor utama ekonomi mengalami kemerosotan bulan lalu, tetapi kerugiannya terparah di sektor layanan jasa hiburan dan perhotelan, di mana lapangan kerja anjlok hingga 7,7 juta, atau 47 persen. Hampir tiga perempat dari kemerosotan itu–sekitar 5,5 juta kehilangan pekerjaan di sektor layanan makanan dan tempat minum.

Layanan pendidikan dan kesehatan kehilangan 2,5 juta pekerjaan pada bulan April. Layanan pada kesehatan merosot 1,4 juta, dipimpin oleh kerugian di layanan dokter gigi.

Pekerjaan dalam layanan profesional dan bisnis, dan perdagangan ritel masing-masing turun 2,1 juta.

Sekitar 1,3 juta pekerja manufaktur kehilangan pekerjaan pada April. Hampir dua pertiga dari total itu berasal dari layanan pribadi dan binatu.

Sumber : merdeka.com

Author

Paul Jaycees

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *