Home sosial Kisah Pengantin Malaysia Akad Nikah Online
sosial

Kisah Pengantin Malaysia Akad Nikah Online

Kisah Pernihakan Di Malaysia

NikahSiti Jaslin Johari sedang menjalani salah satu hari terbesar dalam hifupnya. Perempuan itu mengenakan pakaian terbaik yang ia punya, Jibab berwarna cokelat dan juga baju berwarna Krem.

Dia duduk di samping ayahnya di sofa di ruang tamu mereka, menghadap televisi. Di layarnya ada tayangan feed langsung dari tunangannya, Muhammad Ameer Ashraf, yang mengucapkan sumpah pernihakannya dengan Siti Jaslin.

Ketika Ameer mengucapkan janji untuk merawatnya dalam memenuhi tugasnya sebagai suami yang penuh kasih, air mata jatuh di pipi Siti Jaslin dan dia menggunakan lengan bajunya untuk menghapusnya dengan cepat. Ayahnya memperhatikan dan mencium dahinya dengan penuh kasih.

Baca juga : Kilas balik Perjalanan Hijrah Ayana Moon

Kilas Balik

Siti Jaslin dan Muhammad Ameer, keduanya berusia 25 tahun, telah berteman dekat selama tujuh tahun, dan sekarang mereka akhirnya menikah. Prosesi dilakukan secara daring, berjarak, di tengah pandemi global virus corona yang juga melanda Negeri Jiran.

“Saya tidak sedih harus menikah secara online. Saya senang dan bersyukur karena kami akhirnya halal sebagai suami dan istri,” kata Siti Jaslin dalam wawancara telepon dengan Channel News Asia, Sabtu (2/5/2020).

“Di antara lima saudara saya dan saya, saya yang pertama menikah dan saya merasa terhormat memiliki ayah saya di samping saya,” tambahnya.

Tentu saja, menikah online bukan bagian dari rencana utama.

Siti Jaslin, seorang jurusan pemasaran di Universiti Teknologi Malaysia dan Muhammad Ameer, seorang sarjana teknik elektro di Universiti Tenaga Nasional, telah merencanakan untuk mengadakan upacara di sebuah aula besar, disaksikan secara langsung oleh semua keluarga dan teman-teman mereka.

Namun, karena perintah kontrol gerakan (MCO) yang diberlakukan oleh pemerintah Malaysia untuk menekan penyebaran virus corona, pasangan ini harus menikah di rumah masing-masing dan bahkan tidak bisa memeluk atau meletakkan cincin kawin di jari masing-masing.

Tetapi bagi Siti Jaslin, akad online “sudah lebih dari cukup”.

“Kami tidak ingin menunda menikah lagi. Kami ditawari kesempatan untuk melakukan upacara nikah online, jadi kami langsung melakukannya,” katanya.

Pasangan ini memutuskan untuk mengadakan upacara setelah Departemen Agama Islam Selangor (JAIS) mengumumkan pada tanggal 20 April bahwa upacara-upacara pernikahan selama pandemi virus corona dapat dilakukan melalui konferensi video, asalkan kedua mempelai laki-laki dan perempuan telah menyerahkan dokumen yang diperlukan untuk persetujuan.

Sempat Ditunda

Siti Jaslin dan Muhammad Ameer awalnya merencanakan resepsi pernikahan untuk tanggal 4 April, karena tanggal cantik 4/4/2020.

Namun, ketika virus corona terus menyebar di seluruh negeri pada akhir Maret dan awal April, menyelenggarakan pernikahan menjadi berbahaya dan akhirnya ilegal di bawah MCO, sehingga pasangan itu memutuskan untuk menunda pernikahan tanpa batas waktu.

Namun, ketika JAIS memperbolehkan akad nikah online, mereka berpikir peluang bagus telah datang.

“Kami telah menyelesaikan semua prosedur yang dipersyaratkan oleh JAIS untuk menikah, termasuk mengikuti kursus daftar idn poker┬ápersiapan pernikahan dan melakukan tes HIV. Dan formulir kami (persetujuan dari JAIS) juga memiliki tanggal kedaluwarsa, jadi kami memutuskan bahwa yang terbaik adalah hanya melakukan upacara online,” kata Siti Jaslin.

Dia dan Muhammad Ameer menghubungi JAIS dan permintaan mereka untuk mengadakan upacara pada 22 April diterima.

Mengikuti protokol oleh JAIS, kedua keluarga harus menginstal aplikasi konferensi video Skype dan melakukan latihan 24 jam sebelum upacara yang dijadwalkan untuk memeriksa apakah konektivitas jaringan baik-baik saja.

Pada hari-h, hanya segelintir orang yang diharuskan hadir di umpan video Skype.

Untuk keluarga pengantin wanita, Siti Jaslin, ayahnya, yang merupakan wali sahnya, dan dua saksi diharuskan hadir. Sementara itu untuk keluarga mempelai pria, hanya Muhammad Ameer yang perlu berada di depan kamera. Anggota keluarga mereka yang lain di rumah tetap di latar belakang.

Pihak ketiga yang terdiri dari petugas pernikahan yang dipekerjakan oleh JAIS untuk memimpin proses juga hadir secara digital.

Siti Jaslin menyiarkan video pernikahannya di Facebook Live sehingga orang yang mereka cintai dapat mendengarkan dan memposting pesan ucapan selamat di bagian komentar.

Pernikahan Online Selangor

Pengantin baru, yang memiliki toko online mode modern, juga memposting di halaman Twitter bisnis mereka untuk menunjukkan bagaimana upacara pernikahan mereka dilakukan.

Utas Twitter mengumpulkan lebih dari 79.000 suka dan 35.000 retweet, dengan banyak orang memberi selamat kepada pasangan itu dan menyatakan minatnya pada cara mereka melakukannya.

Namun, beberapa kritikus skeptis terhadap legitimasi upacara. Ini karena dalam tradisi Islam, pengantin pria, pengantin wanita, wali sahnya dan dua saksi perlu hadir secara fisik agar pernikahan diakui sebagai sah.

Sejauh ini, hanya Selangor dan wilayah federal yang mengizinkan pernikahan Muslim online, tetapi tidak di negara bagian lain. Hingga Senin lalu, JAIS telah menyetujui 13 dari 364 aplikasi yang diterima, menurut media resmi pemerintah Selangor, SelangorKini.

Negara tetangga, Singapura, di mana gerakan penduduk juga dibatasi selama pandemi, akan memperkenalkan RUU yang dapat segera memungkinkan pernikahan akan dirayakan secara jarak jauh menggunakan teknologi online pada awal Mei 2020.

Ketika ditanya tentang keraguan tentang legitimasi pernikahannya, Siti Jaslin mengatakan dia dan suaminya membaca komentar negatif, tetapi mereka tidak terlalu memperhatikan mereka.

Keyakinan

“Kami yakin itu adalah pernikahan yang sah karena disetujui oleh otoritas agama negara. Ayah saya juga berkonsultasi dengan beberapa pemimpin agama dan mereka semua mengatakan itu diizinkan jika kami mengikuti protokol oleh JAIS,” katanya.

Pada hari Jumat (1 Mei), Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengumumkan bahwa Malaysia akan membuka sebagian besar sektor ekonomi mulai hari Senin, memungkinkan restoran dan kantor beroperasi kembali.

Meskipun pemerintah mulai melonggarkan beberapa pembatasan COVID-19, rencana Siti Jaslin dan Muhammad Ameer untuk akhirnya menjadi tuan rumah resepsi pernikahan masih ditahan karena pertemuan besar masih tidak diizinkan.

Siti Jaslin mengatakan bahwa mereka Nikah masih bertekad untuk mengadakan resepsi di masa depan karena pasangan tersebut telah membayar biaya deposit untuk seorang fotografer dan make-up artist.

Namun, dia siap menerima bahwa peristiwa itu mungkin tidak terjadi tahun ini.

“JAIS mengatakan mungkin tidak ada pertemuan massal yang diizinkan selama enam bulan hingga satu tahun setelah MCO, jadi kami siap secara mental untuk itu,” kata Siti Jaslin.

“Kami ingin berbagi kegembiraan dengan orang yang kami cintai juga, tapi sekarang kami hanya harus bersabar dan menunggu ketika pihak berwenang mengatakan itu baik-baik saja,” tambahnya.

Untuk saat ini, Siti Jaslin Nikah menanti hari hingga ia dapat bertemu suaminya. Sebelum itu, dia tidak dapat melakukannya secara legal karena mereka masing-masing tinggal di rumah tangga yang terpisah.

“Saat ini, kami adalah pasangan jarak jauh tetapi … (segera), kami dapat bertemu dan berpelukan karena kami sekarang akhirnya menjadi suami-istri,” katanya.

Sumber : liputan6.com

Author

Paul Jaycees

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *