Home Society Jokowi: Kita Yang Buat Aturan Malah Membelenggu Diri Sendiri
Society

Jokowi: Kita Yang Buat Aturan Malah Membelenggu Diri Sendiri

Jokowi: Kita Yang Buat Aturan Malah Membelenggu Diri Sendiri

Jokowi: Kita Yang Buat Aturan Malah Membelenggu Diri Sendiri, – Presiden Joko Widodo meminta Indonesia berjalan lebih cepat dibanding dengan negara lain dalam mengatasi pandemik virus corona atau COVID-19. Menurutnya, permasalahan di Tanah Air masih seputar tata kelola pemerintahan. Jokowi pun meminta hal itu untuk diubah.

“Di sinilah justru letak permasalahan tata kelola pemerintahan kita semuanya. Memang harus kita ubah semuanya, terlalu banyak peraturan yang membelenggu kita sendiri. Yang membuat kita sendiri, membelenggu kita sendiri,” ujar Jokowi seperti yang disiarkan di channel YouTube Sekretariat Presiden, Selasa.

Terlalu banyak birokrasi akan menjebak

Jokowi menyampaikan bahwa prosedur dalam tata kelola pemerintah terlalu banyak. Dia menambahkan, terlalu banyaknya birokrasi akan mengakibatkan terjebak dalam aturan sendiri.

“Terlalu banyak prosedur, terlalu banyak tahapan-tahapan, padahal kita sebenarnya bisa langsung, terlalu banyak birokrasi, sekali lagi, yang terjebak oleh aturan yang kita buat sendiri. Ini pekerjaan besar kita ke depan,” kata Jokowi.

Jokowi sebut harus ada budaya baru untuk lakukan terobosan

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam Rapat Terbatas yang dilangsungkan secara virtual melalui video conference pada Selasa. Kemudian, Jokowi melanjutkan, budaya baru dalam bekerja lebih cepat harus diterapkan. Mantan pengusaha itu memberikan contoh seperti harus berani mengambil terobosan-terobosan dan melakukan pemotongan tata kelola agar tidak bertele-tele dan lambat.

“Berkali-kali saya sampaikan bukan negara besar yang mengalahkan negara kecil, tapi yang sekarang dan yang akan datang negara cepat yang akan mengalahkan negara yang lambat, artinya yang cepat yang akan menang,” ungkapnya.

“Kita harapkan tahun depan posisi ekonomi kita pulih, vaksin ketemu dan bisa dilakukan vaksinasi massal kepada seluruh rakyat di negara kita,” tambah dia.

Momentum pandemik COVID-19 harus diambil untuk mengubah pola kerja

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu lalu mengingatkan agar Indonesia harus mengambil manfaat dari pandemik COVID-19 Ini. Salah satunya adalah mengubah pola kerja, terutama dalam penanganan COVID-19.

“Momentum ini harus kita ambil, harus kita ambil. Sudah sering saya katakan kita perlu cara-cara kerja baru,” tutur dia.

Author

Paul Jaycess